Warga Iran Menandai Lailatul Qadar dengan Doa Sepanjang Malam

Indonesian Radio 3 views
Berbisik dengan Tuhan pada malam yang diyakini oleh umat Islam sebagai waktu ketika keinginan mereka terpenuhi. Itu disebut Lailatul Qadar atau Malam Takdir. 

Muslim di seluruh dunia merayakan kesempatan itu setiap tahun di bulan suci Ramadhan dengan berkumpul di masjid dan tempat suci untuk berdoa.

Bagi orang Iran, tidak ada tempat yang lebih baik untuk menghabiskan malam suci ini selain makam Imam Ridha as, Imam Syiah kedelapan, di tenggara kota Mashad. Makam ini menyaksikan serbuan besar umat pada malam suci ini.

Kata-kata tidak bisa menggambarkan perasaan saya malam ini, ini adalah malam seperti ini ketika Allah telah berjanji untuk mendengarkan doa-doa kami, ini adalah malam kami mengambil Quran dan mengatakan bahwa itu lebih baik dari seribu bulan. Saya sangat senang berada di makam Imam Reza pada malam ilahi ini.

Setelah 2 tahun kita sekali lagi dapat mengunjungi tempat suci Imam Reza, Imam kita tercinta dan malam takdir. Saya berharap bahwa Allah akan membasmi Virus Corona sekali dan untuk semua. Agar kami dapat hidup dengan damai dan mengunjungi tempat-tempat suci kami.

Kitab suci Islam mengatakan Lailatul Qadar menandai malam ketika al-Quran diturunkan kepada Nabi Muhammad. Kitab suci mengatakan pada malam ini, para malaikat turun ke bumi untuk mendengarkan doa para penyembah.

Kami percaya bahwa pada malam takdir para malaikat datang ke bumi atas perintah Allah. Al-Quran mengatakan dalam ayat-ayatnya bahwa kitab itu diturunkan kepada nabi pada malam ini dan para malaikat akan tinggal di bumi sampai fajar, itu sebabnya kami tidak pernah melewatkan malam suci ini dan datang ke sini untuk berdoa,” Mohammad Sadeq Kashani, ulama Syiah

Tidak ada tanggal pasti yang diberikan untuk malam takdir, tetapi semua referensi Islam sepakat bahwa al-Quran diturunkan kepada nabi pada salah satu dari tiga tanggal yang berbeda: tanggal 19, 21, atau 23 malam bulan suci Ramadhan.

Ini adalah pertama kalinya dalam dua tahun Lailatul Qadar ditandai tanpa upacara di luar ruangan, karena virus Corona mencegah pertemuan semacam itu pada tahun 2020 dan 2021.

Kondisi ini telah menarik sejumlah besar peziarah dari berbagai negara ke tempat suci Imam Ridha as.

Add Comments