Propaganda Hitam Inggris Menabur Perpecahan antara Rusia-Muslim

Indonesian Radio 6 views
Pemerintah Inggris menjalankan kampanye rahasia "propaganda hitam" selama beberapa dekade, untuk menabur perpecahan antara Soviet Rusia dan sekutu Muslimnya dengan menggunakan laporan berita palsu dan mempromosikan sentimen anti-Moskow, sesuai diungkap oleh dokumen yang baru dideklasifikasi.

Menargetkan Afrika, Timur Tengah dan sebagian Asia dari pertengahan 1950-an hingga akhir 1970-an, kampanye propaganda ditujukan untuk mengacaukan musuh-musuh Inggris selama Perang Dingin dengan mendorong ketegangan rasial, menabur kekacauan, menghasut kekerasan dan memperkuat ide-ide anti-komunis.

Kampanye tersebut juga berusaha untuk memobilisasi Muslim melawan Moskow, mempromosikan konservatisme agama yang lebih besar dan ide-ide radikal. Agar tampak otentik, dokumen mendorong kebencian terhadap Israel.

Itu dipimpin oleh Departemen Riset Informasi Inggris (IRD), yang didirikan setelah Perang Dunia II sebagai tanggapan terhadap propaganda Soviet yang menargetkan Inggris dan dikoordinasikan dengan operasi propaganda perang CIA.

Dalam upaya lain untuk menabur perpecahan antara Moskow dan sekutu Arabnya di Timur Tengah, organisasi Inggris juga menciptakan literatur yang mengaku berasal dari organisasi Muslim yang menyalahkan Soviet Rusia atas pendudukan Israel.

Materi lain menyoroti pandangan buruk yang diambil Moskow tentang Organisasi Pembebasan Palestina dan bantuan terbatas yang ditawarkan oleh Soviet kepada kelompok-kelompok nasionalis bersenjata Palestina. Hal ini kontras dengan sikap yang lebih mendukung dari Cina, dalam upaya untuk memperluas perpecahan antara dua kekuatan komunis.

IRD ditutup pada tahun 1977, tetapi menurut laporan itu, pemerintah Inggris melakukan operasi disinformasi serupa selama hampir satu dekade.

Add Comments