Pemilu Parlemen Lebanon Melebarkan Keretakan

Indonesian Radio 6 views
Hasil akhir pemilihan parlemen Lebanon keluar dengan Hizbullah dan sekutunya mengamankan setidaknya setengah dari kursi di badan legislatif.

Menteri Dalam Negeri Lebanon menekankan bahwa proses pemilihan umum itu rumit dan sulit, tetapi bebas dan adil.

Terkait dengan persentase pemilih dan populasi Lebanon serta keadaan di sekitar pemilihan, itu adalah pemilihan yang sukses dan dapat dianggap sebagai pencapaian yang signifikan. Peristiwa yang terjadi bersifat marginal dan sangat sedikit jika dibandingkan dengan jumlah kecamatan dan TPS serta kotak suara yang berjumlah sekitar 609.000. Pemilihan ini adil dan kredibel.

Terlepas dari keheningan politik selama deklarasi hasil, analis percaya keributan belum datang.

Meskipun hasilnya hampir seri, saya percaya bahwa kubu lain akan terus berusaha untuk mempromosikan agenda pelucutan senjata Hizbullah dan tentu saja di sisi lain Hizbullah akan mencoba untuk menggagalkan rencana mereka, tetapi sementara melakukannya Amerika dan sekutu mereka di Lebanon dan selanjutnya akan memperburuk situasi ekonomi dengan menyalahkan Hizbullah.

Pendatang baru di parlemen termasuk anggota masyarakat sipil yang dilaporkan disponsori oleh AS. Lebanese Forces dan sekutunya juga mengamankan blok yang relatif besar dan dapat meningkatkan retorika anti-perlawanan mereka.

Mereka disponsori oleh Amerika Serikat dan bagian dari sponsor adalah untuk mempromosikan agenda ini yang menyerukan pelucutan senjata Hizbullah sebagai sarana untuk mengisolasi front Lebanon dari perjuangan Arab-Israel, dan memfasilitasi kesepakatan abad untuk berlalu.

Parlemen baru akan bertemu dalam waktu 15 hari untuk memilih dewan eksekutif dan ketua parlemen.

Setelah pemilu Parlemen Lebanon, banyak yang khawatir bahwa polarisasi yang tercermin dalam kampanye sebelum pemilu dapat dimanifestasikan di parlemen, yang menyebabkan kelumpuhan politik.

Akankah musuh berhasil mengesampingkan isu-isu kontroversial dan bekerja sama menuju pemulihan keuangan, atau ada kepentingan asing yang mengharuskan perang gesekan melawan perlawanan berlanjut.

Add Comments