Korsel-AS Meningkatkan Ketegangan di Semenanjung Korea

Indonesian Radio 4 views
Ketegangan meningkat di Semenanjung Korean setelah latihan perang bersama baru-baru ini oleh Amerika Serikat dan Korea Selatan.

AS dan Korea Selatan meluncurkan delapan rudal balistik permukaan ke permukaan di lepas pantai timur Korea Selatan Senin pagi. Ini mengikuti uji tembak delapan rudal Korea Utara sehari sebelumnya. Selama upacara Memorial Day, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menegaskan kembali kebijakan tegas terhadap Pyongyang.

Pemerintah kami akan menindak tegas segala bentuk provokasi dari Korea Utara. Sambil mencegah ancaman nuklir dan rudal Korea Utara, kami akan mengejar kemampuan keamanan yang mendasar dan praktis,” kata Yoon Suk-yeol, Presiden Korea Selatan.

Korea Utara telah melakukan lebih dari puluhan uji coba rudal tahun ini. Namun, Pyongyang tertinggal jauh di belakang Seoul dalam persenjataan konvensional dan keseluruhan persenjataan yang tersedia. Karena AS berencana untuk menempatkan 28.500 tentara, yang dilengkapi dengan berbagai senjata canggih, di Korea Selatan. Ketidakseimbangan inilah yang diyakini beberapa analis memotivasi Korea Utara untuk melanjutkan pengembangan rudal dan senjata nuklir.

Korea Utara sangat mementingkan keseimbangan dan kekuatan militer tetapi tidak ada senjata nuklir tidak mungkin bagi Korea Utara untuk mengejar Korea Selatan atau Amerika Serikat dan Jepang. Jadi, itu cara termurah bagi Korea Utara untuk menyeimbangkan kekuatan militernya melawan Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang adalah senjata nuklir dan rudal menyeluruh,” ujar Cheong Wook-sik, aktivis perdamaian Korea.

Uji coba rudal Korea Utara pada hari Minggu mengikuti latihan angkatan laut bersama AS-Korea Selatan di lepas pantai Okinawa, dengan partisipasi kapal induk AS dan kapal perusak Korea Selatan.

Intelijen Korea Selatan dan analisis citra satelit sekarang menunjukkan bahwa Korea Utara mungkin siap untuk uji coba nuklir, yang pertama sejak 2017.

Bahkan sebelum pelantikannya pada bulan Mei, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengintai posisi garis keras di Korea Utara, mengadvokasi aset strategis nuklir AS, pertahanan rudal dan persiapan kemampuan serangan pre-emptive.

Pertanyaan selanjutnya adalah apakah kebijakan tersebut akan membuat Korea Selatan dan kawasan lebih aman?

Add Comments