Korban Selamat dari Serangan Israel di USS Liberty Mencari Jawaban

Indonesian Radio 11 views
Pada tanggal 8 Juni 1967, kapal AL Amerika yang tidak bersenjata USS Liberty, yang awaknya berada di bawah komando Badan Keamanan Nasional, dan mencegat komunikasi pada puncak Perang Enam Hari, berada di bawah serangan udara dan laut Israel langsung di lepas pantai Sinai.

34 pelaut Amerika tewas dan 174 terluka, banyak dengan luka bakar seumur hidup dan trauma yang bertahan selama bertahun-tahun.

Sebagai tanggapan yang memalukan, Pemerintah AS dan Pentagon berkolusi dalam penyamaran yang mungkin paling memalukan yang melibatkan pembunuhan brutal terhadap prajurit Amerika.

Sekarang, 55 tahun kemudian, orang yang selamat dari serangan itu telah mengambil bagian dalam upacara peringatan untuk mengingat korban dan mengulangi kritik terhadap sikap diam Washington atas kekejaman Israel yang tidak beralasan.

Selama 55 tahun, kami mencoba untuk menghormati kru, dengan sedikit atau tanpa dukungan dari pemerintah kami, sama seperti kurangnya dukungan yang kami terima ketika kami diserang.

Orang tua berhak mengetahui kebenaran, orang Amerika berhak mengetahui kebenaran tentang apa yang terjadi,” kata Meadors. “Kami muak dengan itu.

Serangan itu telah menjadi kontroversi terselubung sejak itu terjadi, yang ditunjuk sebagai pemboman yang disengaja oleh pasukan Israel yang didukung AS dan selanjutnya Amerika menghentikan serangan itu untuk memaafkan sekutunya.

Add Comments