Presiden Kazakhstan di Tehran untuk Perluasan Hubungan

Indonesian Radio 7 views
Sambutan hangat untuk babak baru dalam hubungan Iran-Kazakhstan pada hari Minggu Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, tiba di Tehran atas undangan mitranya dari Iran Ebrahim Raisi.

Setelah pertemuan selama satu jam, kedua belah pihak mengawasi penandatanganan beberapa dokumen kerja sama di bidang transportasi, energi, dan pariwisata di antara bidang lainnya.

Meskipun situasi geopolitik menarik tentang pembatasan, Kazakhstan dan Iran berhasil meningkatkan perdagangan bilateral mereka sebesar 50% selama 3 bulan terakhir. Dengan MoU hari ini, saya yakin bahwa kita akan mencapai lebih banyak dalam interaksi kita,” ujar Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev.

Bersamaan dengan kedatangan presiden Kazakhstan, kereta transit pertama yang berangkat dari Kazakstan tiba di Stasiun Kereta Api Tehran, sebelum menuju Turki.

Mengangkut Sulphur, kereta kontainer memulai perjalanan pertamanya sejalan dengan implementasi MoU yang ditandatangani pada Mei tahun ini antara Iran dan Kazakhstan tentang peluncuran koridor baru Asia Tengah-Turki-Eropa.

Iran adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan Kazakhstan, setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991. Saat itulah Tehran dan Nursultan memulai hubungan diplomatik mereka. Presiden Raisi mengatakan kedua negara tidak pernah lebih dekat.

Kunjungan presiden Kazakhstan yang terhormat ini tidak diragukan lagi merupakan tonggak sejarah dalam hubungan Iran dengan Kazakhstan, 30 tahun terakhir kami telah mempertahankan hubungan persaudaraan dengan tetangga kami Kazakhstan, tetapi tingkat hubungan kami perlu ditingkatkan,” ungkap Sayid Ebrahim Raisi, Presiden Iran.

Iran dan Kazakhstan sama-sama anggota Organisasi Kerja Sama Ekonomi (ECO). Ini memberikan saluran perdagangan yang aman bagi kedua negara, tanpa khawatir akan dampak sanksi AS terhadap Iran.

Kita perlu memperluas kerja sama kita melalui organisasi regional seperti organisasi kerja sama Shanghai dan serikat ekonomi Eurasia,” kata Sayid Ebrahim Raisi, Presiden Iran.

Sejak menjabat kurang dari setahun yang lalu, Presiden Raisi telah berusaha untuk membangun hubungan bertetangga yang lebih dekat, karena dia percaya ini akan meniadakan kebutuhan bagi Iran untuk menunggu nasib kesepakatan 2015 yang sakit dengan kekuatan dunia untuk meningkatkan ekonominya.

Sebelum pandemi virus Corona, perdagangan tahunan Iran dan Kazakhstan melebihi 1 miliar dolar. Namun pandemi mendorong angka ini turun menjadi sekitar 200 juta.

Hari ini, kedua presiden berjanji untuk mendorong interaksi komersial negara mereka dan menetapkan tanda 3 miliar dolar untuk perdagangan tahunan mereka.

Add Comments