Pertanyaan Seputar Kelayakan Ukraina untuk Bergabung dengan UE

Indonesian Radio 14 views
Para pemimpin Uni Eropa mengadakan pertemuan konferensi video sepanjang Selasa untuk mempersiapkan pertemuan puncak pada Kamis dan Jumat di mana Ukraina dan Moldova akan diberikan 'status kandidat' yang berarti mereka selangkah lebih dekat untuk bergabung dengan blok 27 negara.

Georgia akan ditempatkan ke tahap tepat di bawah status kandidat. Para menteri urusan Uni Eropa juga bertemu pada hari Selasa untuk meletakkan dasar.

Saya pikir itu adalah pesan yang sangat penting, yang datang dalam waktu khusus di mana kita melihat persaingan geopolitik baru ini, ketegangan global baru,” ungkap Maros Sefcovic, Komisaris Hubungan Antarlembaga dan Pandangan ke Depan Uni Eropa.

Kepala Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, telah mentweet 'Ukraina siap mati untuk perspektif Eropa. Kami ingin mereka hidup bersama kami dengan impian Eropa'. Tidak semua orang terkesan dengan keadaan UE saat ini.

"Saya akan melihat Ukraina daripada hidup daripada mati dan saya akan mengatakan sekarang bahwa gagasan bahwa mereka ingin mati untuk mimpi Eropa agak mewah untuk saat ini," ujar Mick Wallace, anggota Parlemen Irlandia

Moskow jelas diberitahu untuk memperhatikan bahwa keluarga Uni Eropa sedang tumbuh.

Ini adalah sinyal kuat yang harus didengar tidak hanya di Ukraina,” ungkap Josep Borrell, Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa.

Namun pesan itu tampaknya telah jatuh datar di wajahnya. Vladimir Putin mengatakan dia tidak keberatan dengan Ukraina bergabung dengan UE. Isu Kremlin selalu dikaitkan dengan Kiev yang menjadi anggota aliansi militer NATO.

Telah dilaporkan bahwa pejabat di Komisi Eropa mengisi formulir aplikasi negara itu ke Uni Eropa. Sejumlah legislator menunjukkan studi Uni Eropa sendiri telah menemukan bahwa Ukraina sangat korup. Karena itu, mereka menyarankan, negara tersebut tidak memenuhi syarat. Analis mengatakan bisa memakan waktu hingga sepuluh tahun bagi Ukraina untuk menjadi anggota penuh blok tersebut.

Dalam konteks ini telah disarankan oleh beberapa anggota parlemen di sini bahwa motif sebenarnya adalah, sekali lagi, menggunakan Ukraina sebagai pion untuk mencoba dan melemahkan Rusia.

Add Comments