Pentingnya Ihram dalam Haji

Indonesian Radio 4 views
Ketika ratusan ribu Muslim memulai ziarah ke Ka'bah Suci di Mekah, mereka harus memasuki keadaan penyucian dan kesucian tertentu, yang dikenal sebagai Ihram. Dalam bahasa Arab, Ihram berarti larangan dan keadaan suci.

Ihram dan Miqat seperti landasan bagi pesawat, jika ingin naik lebih baik menggunakan landasan ini dan melakukannya dari tempat lain.

Ihram merupakan salah satu syarat wajib haji. Muslim berhenti di stasiun yang ditunjuk untuk melakukan ritual yang terkait dengan mengenakan ihram. Stasiun Miqat adalah lima tempat yang ditentukan untuk Ihram, terletak di sudut arah yang berbeda dari Kota Suci Mekah, Arab Saudi.

Peziarah melakukan wudhu dan membersihkan tubuh mereka. Kemudian mereka memakai ihram dan membuat niat. Niat untuk menunaikan haji. Laki-laki diwajibkan memakai dua helai kain putih yang tidak berhias dan polos. Wanita tidak diharuskan untuk mematuhi aturan berpakaian tertentu tetapi harus berpakaian sopan. Sangat penting untuk memastikan bahwa pakaian itu rapi.

Selain sisi lahirah haji memiliki esensi, kita harus mengetahui esensi dari tindakan mengenakan ihram pakaian ini menandakan penghapusan segala kenajisan atau aspek najis dari tubuh dan jiwa kita.

Kami memakai ihram untuk menjauhkan diri dari dosa-dosa yang telah kami lakukan di masa lalu dan lebih dekat dengan Tuhan. Setelah memakai ihram, Muslim dilarang dari sejumlah tindakan.

Ihram juga menyerupai kain kafan yang digunakan untuk membungkus mayat sebelum dikuburkan, oleh karena itu ini adalah pengingat bagaimana kematian datang tanpa pemberitahuan dan tidak membeda-bedakan dalam kata apa pun.

Ada perbedaan tahapan dalam haji yang seperti wake up call dalam hidup kita. Ihram mengingatkan kita tentang akhirat dan bahwa keberadaan kita tidak akan binasa setelah kematian.

Setelah membersihkan tubuh mereka dan mengenakan Ihram, umat Islam bersiap-siap untuk perjalanan ke kota suci Mekah dan mereka akan mengunjungi Ka'bah.

Add Comments