Rusia Mengurangi Aliran Gas ke Italia Sebesar 15%

Indonesian Radio 3 views
Keputusan Moskow baru-baru ini untuk memotong pasokan gasnya ke Roma sebesar 15%, yang diumumkan oleh raksasa bahan bakar Eni awal pekan ini, tidak membuat pemerintah Mario Draghi lengah meskipun kepercayaan konsumen di Italia berada pada level terendah dalam lebih dari 20 tahun.

Pada hari Sabtu, Menteri Transisi Ekologi Italia Roberto Cingolani mengatakan dia tetap yakin bahwa mengisi penyimpanan gas bawah tanah hingga 90% pada musim dingin - persyaratan yang baru-baru ini diadopsi oleh Dewan Uni Eropa untuk memperkuat keamanan energi blok tersebut - masih merupakan target yang layak.

Namun, Menteri Cingolani berpendapat dia memperkirakan harga akan terus melonjak terutama setelah penutupan sementara pipa Nord Stream untuk pemeliharaan.

Ini jelas menyangkut pasokan gas mentah kami, karena penyimpanan gas bawah tanah di wilayah kami telah terisi hampir 60%. Biarkan saya memberi tahu Anda bahwa kami baik-baik saja dalam hal itu,” kata Mario Draghi, Perdana Menteri Italia.

Italia sedang mencoba untuk melepaskan diri dari gas Rusia, yang saat ini menyumbang 40% dari total impor gas. Sementara harga di negara itu 8% lebih tinggi pada bulan Juni dibandingkan tahun sebelumnya, menandai kenaikan harga satu bulan tertinggi sejak 1986.

Krisis energi diperparah oleh kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melanda wilayah utara dan tengah Italia. Para ahli telah memperingatkan kekeringan akan mengurangi output tenaga air negara itu sebesar 60% pada akhir tahun ini.

Masalahnya berlipat ganda dan kita tidak hanya akan menghadapi krisis energi dan kekurangan air tetapi juga gejolak keuangan yang akan berdampak pada pasar internasional. Mari kita duduk dengan tenang karena guncangan finansial sedang terjadi dan akan mulai dari AS seperti biasa,” ungkap Paolo Raimondi, Analis Keuangan Senior.

Akhir-akhir ini, Perdana Menteri Draghi menghadapi masalah dalam melindungi koalisi pemerintah yang mendukungnya. Sebuah keretakan telah terbuka dengan mantan Perdana Menteri Giuseppe Conte. Itu karena mantan Wakil PM Matteo Salvini dilaporkan mengangkat senjata melawan eksekutif. Runtuhnya pemerintahan pada tahap ini bisa berakibat fatal bagi stabilitas sosial Italia.

Add Comments