Australia, AS, dan Inggris Ungkap Rencana Kapal Selam Nuklir AUKUS

Indonesian Radio 3 views
Pertemuan para pemimpin negara dilakukan 18 bulan setelah pakta keamanan AS-Inggris-Australia dibentuk untuk melawan Cina di Asia Pasifik.

Para pemimpin Amerika Serikat, Inggris, dan Australia telah mengumumkan perincian lebih lanjut tentang bagaimana Australia akan memperoleh kapal selam nuklir di bawah pakta keamanan untuk Asia Pasifik yang pertama kali diumumkan 18 bulan lalu.

Di bawah perjanjian AUKUS, yang bertujuan untuk melestarikan Indo Pasifik yang “bebas dan terbuka”, Australia akan membeli tiga kapal selam nuklir Amerika.

Australia juga akan memiliki opsi untuk membeli dua kapal selam nuklir lagi setelah kesepakatan awal, yang dijadwalkan pada awal 2030-an, kata Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dalam pernyataan bersama pada hari Senin (13/03/2023) saat mereka bertemu di California.

Sementara Cina hanya menerima referensi sekilas pada hari Senin (13/3), perjanjian keamanan tersebut merupakan bagian dari upaya berkelanjutan oleh ketiga negara untuk menanggapi peningkatan kekuatan militer Beijing dan kehadiran yang semakin tegas di Asia Pasifik.

Ini mencakup komitmen untuk bekerja sama dalam membangun kemampuan kecerdasan buatan, senjata hipersonik, dan teknologi canggih lainnya.

Berbicara dari Naval Base Point Loma di San Diego, Biden menyebut momen itu, "Titik belok dalam sejarah, di mana kerja keras untuk meningkatkan pencegahan dan meningkatkan stabilitas akan memengaruhi prospek perdamaian selama beberapa dekade mendatang".

“Saya bangga menjadi teman sekapal Anda,” kata Biden kepada Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese.

Albanese, pada gilirannya, mencatat itu adalah "pertama kalinya dalam 65 tahun dan hanya kedua kalinya dalam sejarah Amerika Serikat berbagi teknologi propulsi nuklirnya, dan kami berterima kasih untuk itu".

Sementara itu, Sunak mengutip tantangan yang berkembang “termasuk invasi ilegal Rusia ke Ukraina, meningkatnya ketegasan Cina, dan perilaku destabilisasi Iran dan Korea Utara”.

“Menghadapi kenyataan baru ini, yang lebih penting dari sebelumnya adalah kita memperkuat ketahanan negara kita sendiri,” katanya. “Namun pada akhirnya, mempertahankan nilai-nilai kita bergantung, seperti biasanya, pada kualitas hubungan kita dengan orang lain.”

Untuk bagiannya, Beijing telah berulang kali menuduh trio AUKUS mengadopsi “mentalitas Perang Dingin” yang berisiko eskalasi yang lebih besar di wilayah tersebut.

Analis yang berbasis di Beijing Andy Mok mengatakan kepada Aljazeera bahwa perjanjian itu "menggoyahkan" dan "bukti lebih lanjut dari kecemasan dan ketakutan AS tentang kebangkitan Cina yang damai".

Rekan peneliti senior di Center for China and Globalization mengklaim bahwa meskipun pendekatan Cina untuk memperluas jangkauan regional dan globalnya mencakup diplomasi, investasi, dan ekonomi, AS mungkin hanya mengandalkan pendekatan militer.

Penjualan yang diumumkan pada hari Senin (13/3) adalah bagian dari rencana multitahap jangka panjang yang ditujukan untuk menjadikan Australia sebagai mitra penuh dalam menerjunkan teknologi nuklir rahasia AS yang sebelumnya hanya dibagikan dengan Inggris.

Dalam jangka pendek, personel militer dan sipil Australia akan bergabung dengan angkatan laut AS dan Inggris dan di pangkalan kapal selam nuklir di negara-negara tersebut, kata para pemimpin dalam pernyataan bersama mereka.

AS dan Inggris juga akan meningkatkan perhentian kapal selam nuklir di pelabuhan Australia di tahun-tahun mendatang, sebelum memulai rotasi maju yang lebih substansial di Australia.

Langkah tersebut akan menjadi bagian dari upaya selama satu dekade untuk membantu Australia mengembangkan “infrastruktur, kemampuan teknis, industri, dan sumber daya manusia” yang diperlukan untuk mengoperasikan dan mengembangkan kapal selam mereka sendiri.

Menjelang “awal 2030-an” dan menunggu persetujuan Kongres AS, Washington kemudian akan menjual tiga kapal selam kelas Virginia, yang diperkirakan bernilai masing-masing $3 miliar, ke Australia, menurut rencana yang dirilis oleh ketiga negara tersebut.

Sementara itu, Australia dan Inggris akan mulai membangun model kapal selam baru dengan teknologi dan dukungan AS, dengan Inggris diperkirakan akan mengirimkan kapal selam nuklir buatan dalam negeri pertamanya pada akhir 2030-an. Australia akan mengirimkan kapal-kapal baru itu ke angkatan lautnya pada awal 2040-an.

Meskipun membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk direalisasikan sepenuhnya, kesepakatan itu menandai perubahan yang ambisius untuk ketiga negara sekutu tersebut saat mereka berusaha menanggapi kekuatan militer Beijing yang berkembang pesat di Pasifik.

Pertumbuhan militer Cina telah mencakup perluasan armada angkatan laut yang lebih canggih dan pembangunan pulau-pulau buatan di Laut China Selatan yang disengketakan yang menurut para pengamat telah berubah menjadi pangkalan. Mereka telah mengerahkan penjaga pantai dan milisi maritimnya di wilayah yang juga diklaim seluruhnya atau sebagian oleh Brunei, Filipina, Malaysia, Taiwan, dan Vietnam, serta mengabaikan putusan pengadilan internasional tahun 2016 yang diajukan oleh Manila bahwa klaimnya atas laut tersebut tidak memiliki dasar hukum.

Beijing, yang bertujuan untuk meluncurkan kapal induk ketiganya tahun ini, juga menjadi lebih tegas dalam klaimnya atas pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, melakukan latihan militer besar di sekitar pulau itu setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi tahun lalu.

Partisipasi Australia dalam AUKUS memicu pertengkaran singkat namun memanas dengan Prancis setelah Canberra menarik diri dari kesepakatan sebelumnya untuk mengganti armada kapal selam bertenaga diesel yang sudah tua dengan kapal konvensional Prancis senilai $66 miliar.

Dibandingkan dengan kapal selam kelas Collins yang akan dipensiunkan oleh Australia, kapal selam kelas Virginia hampir dua kali lebih panjang dan membawa awak hampir tiga kali lebih banyak, dengan kapasitas 132 orang.

Kapal-kapal AS juga dapat tetap terendam hampir tanpa batas waktu dan meluncurkan rudal jelajah yang kuat.

Untuk bagiannya, Cina berpendapat bahwa AUKUS berisiko memicu perlombaan senjata dan melanggar Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir.

Beijing mengatakan transfer bahan senjata nuklir dari negara senjata nuklir ke negara non-senjata nuklir adalah pelanggaran "terang-terangan" terhadap semangat perjanjian itu.

“Kami mendesak AS, Inggris, dan Australia untuk meninggalkan mentalitas Perang Dingin dan permainan zero-sum, menghormati kewajiban internasional dengan itikad baik, dan melakukan lebih banyak hal yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas kawasan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Mao Ning kepada wartawan di Beijing.

Dalam pernyataan bersama para pemimpin yang dirilis pada hari Senin, AS, Inggris, dan Australia menolak kritik tersebut, dengan mengatakan “kami terus berkonsultasi dengan Badan Energi Atom Internasional untuk mengembangkan pendekatan non-proliferasi yang menjadi preseden terkuat untuk akuisisi kemampuan kapal selam bertenaga nuklir”.

Biden, sementara itu, menekankan bahwa kapal selam akan bertenaga nuklir tetapi “tidak akan memiliki senjata nuklir”.

Sebelum pertemuan hari Senin, Inggris mengumumkan $6 miliar dalam pendanaan militer tambahan selama dua tahun ke depan untuk “mengisi dan memperkuat stok amunisi vital, memodernisasi perusahaan nuklir Inggris, dan mendanai fase berikutnya dari program kapal selam AUKUS”.

Dalam sebuah pernyataan, Downing Street menambahkan bahwa peningkatan pengeluaran jangka panjang untuk anggaran pertahanan sedang dipertimbangkan.

Add Comments