Pengunjuk Rasa Bentrok dengan Pasukan Keamanan Palestina

Indonesian Radio 28 views
Para pengunjuk rasa Palestina bentrok dengan pasukan keamanan Palestina di kota Ramallah, Tepi Barat, pada Sabtu, (26/06/2021) sebagaimana dikutip Parstodayid dari AFP.

Ini adalah hari ketiga demonstrasi yang dipicu oleh kematian seorang aktivis dalam tahanan.

Nizar Banat, 43 tahun dari Hebron yang dikenal dengan video media sosial yang mengecam dugaan korupsi di dalam Otorita Palestina (PA), meninggal pada hari Kamis (24/6) tak lama setelah pasukan keamanan menyerbu rumahnya dan menangkapnya dengan kejam, kata keluarganya.

Pada hari Sabtu, ratusan orang turun ke jalan Ramallah, pusat PA di Tepi Barat yang diduduki, menyerukan presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk mundur.

Pengunjuk rasa Ismat Mansour mengatakan kematian Banat hanyalah "puncak gunung es" sambil menuduh PA "gunung korupsi" dan menuntut agar pemilu diadakan.

Yang lain mengacungkan plakat yang diarahkan ke PA Abbas yang hanya mengatakan "pergi".

Petugas keamanan dengan perlengkapan anti huru hara memblokir jalan-jalan.

Pengunjuk rasa melemparkan batu ke pasukan keamanan, yang menanggapi dengan meluncurkan rentetan tabung gas air mata untuk membubarkan kerumunan.

Tidak mungkin untuk segera mengkonfirmasi apakah ada korban luka setelah protes pada hari Sabtu.

Banat telah terdaftar sebagai calon dalam pemilihan parlemen Palestina, yang telah ditetapkan pada Mei sampai Abbas menundanya tanpa batas waktu.

Keluarga Banat mengatakan pasukan menggunakan semprotan merica padanya, memukulinya dengan parah dan menyeretnya pergi dengan kendaraan.

Samir Abu Zarzour, dokter yang melakukan otopsi, mengatakan luka di tubuh Banat mengindikasikan dia dipukuli di kepala, dada, leher, kaki dan tangan, dengan waktu kurang dari satu jam antara penangkapan dan kematiannya.

Pada hari Kamis, setelah berita kematiannya menyebar, sekitar 300 orang berkumpul di Ramallah, serta di kampung halaman Banat di al-Khalil (Hebron).

Pada hari Jumat, ribuan pelayat menghadiri pemakamannya di al-Khalil, dengan kerumunan di sana meneriakkan slogan-slogan marah terhadap PA, serta di kompleks masjid al-Aqsa, di Yerusalem timur yang dicaplok Israel.

Kematian Banat juga memicu kecaman dari Amerika Serikat, PBB dan Uni Eropa.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengatakan penyelidikan telah diluncurkan.

PA menjalankan kekuasaan terbatas atas sekitar 40 persen Tepi Barat, yang diduduki oleh Israel sejak Perang Enam Hari tahun 1967.

Israel, yang mengontrol semua akses ke wilayah itu dan berkoordinasi dengan PA, secara langsung mengelola 60 persen sisanya.

Add Comments