Afrika Selatan Memasuki Pasar Minyak Zaitun Mewah

Indonesian Radio 7 views
Afrika Selatan terkenal dengan anggurnya dan sekarang sedang merambah minyak zaitun, sekalipun Italia, dan Spanyol adalah raja yang tidak perlu dipersoalkan.

Namun para petani negara itu tidak gentar. Mereka mengincar pangsa pasar yang menguntungkan untuk minyak extra virgin berkualitas tinggi.

Di Tokara, sebuah peternakan sekitar satu jam perjalanan dari Cape Town, para pekerja menarik garu melalui dahan untuk membuat buah zaitun yang matang jatuh ke tanah.

Memanen harta karun hijau sedang berjalan lancar di kawasan anggur populer di ujung selatan Afrika ini, di mana pemandangannya mengingatkan pada Tuscany.

“Bisakah Anda mencium” aromanya, tanya Gert van Dyk, 49, manajer operasi pertanian, memegang segelas minyak zaitun extra virgin yang baru saja diperas yang meraih penghargaan di Amerika Serikat awal tahun ini.

“Anda bisa merasakan rasa pahit yang enak di bagian belakang tenggorokan. Kemudian rasa pedasnya masuk dan bagian belakang tenggorokan terasa terbakar dengan enak,” katanya sambil menggulung cairan berwarna hijau muda di lidahnya seperti ahli anggur.

Perkebunan ini awalnya berspesialisasi dalam anggur tetapi sekarang memiliki minyak zaitun sebagai salah satu produk andalannya -- dan bahkan menawarkan pencicipannya.

“Kami memiliki minyak zaitun dengan kualitas yang sangat luar biasa,” ujar pemilik restoran Prancis Christophe Dehosse, 55, dengan antusias.

Ketika dia pindah ke negara itu 30 tahun lalu, hanya sedikit orang yang menggunakan minyak zaitun, kenangnya.

“Namun sekarang banyak perkebunan yang menanam zaitun... benar-benar tidak ada alasan untuk membeli minyak zaitun yang berasal dari Eropa sejauh 10.000 kilometer (6.200 mil),” kata Dehosse yang memiliki empat restoran di wilayah tersebut.

“Kami benar-benar mendapatkan produk artisanal dan fantastis.”

Di mejanya, dia menawarkan makanan pembuka ala Italia berupa roti sederhana yang dicelupkan ke dalam minyak zaitun, yang telah menjadi “sangat modis”.

Dia selalu menggunakan minyak yang diproduksi secara lokal. “Saya tahu apa yang saya beli belum dipotong dengan apa pun. Ini 100 persen minyak zaitun extra virgin.”

Zaitun Afrika Selatan pertama ditanam pada awal abad ke-20 oleh seorang imigran Italia, Fernando Costa, kata SA Olive, sebuah asosiasi penanam dan produsen.

Kemudian pada tahun 1998, Giulio Bertrand, seorang pensiunan Italia di Afrika Selatan, mengimpor 17 varietas pohon zaitun dan menanamnya di ladangnya di Stellenbosch.

Saat ini, pertanian Morgenster menanam pohon zaitun di lahan seluas 42 hektar, dan jutaan pohon di seluruh negeri merupakan keturunan dari pohon zaitun pertama Bertrand.

“Kakek saya dikenal sebagai bapak minyak zaitun di Afrika Selatan saat dia membuka jalan menuju industri minyak zaitun seperti yang kita kenal sekarang,” kata cucu perempuan Bertrand yang berusia 29 tahun, Vittoria Castagnetta, yang bekerja untuk keluarga yang masih aktif berbisnis.

Sejak saat itu, perbukitan yang indah di wilayah Cape, dengan iklim Mediterania dan kebun anggurnya yang berbukit-bukit, telah menghasilkan buah zaitun yang diakui di luar batas negara karena kualitasnya.

Minyak Afrika Selatan pada bulan Mei dianugerahi “Minyak Zaitun Terbaik Mutlak” di gelar dunia pada penghargaan EVOOLEUM bergengsi di Spanyol.

Pertanian pemenang, De Rustica, 400 kilometer dari Stellenbosch, menikmati iklim Mediterania yang sama.

Sementara minyak zaitun tetap menjadi produk mewah bagi banyak orang Afrika Selatan, produsen seperti Van Dyk dalam beberapa tahun terakhir melihat “peningkatan permintaan dari pasar lokal” sebagai bagian dari pencarian pola makan yang lebih sehat.

Memproduksi hingga dua juta liter minyak zaitun setiap tahun, dibandingkan dengan produksi global lebih dari tiga juta ton, berarti Afrika Selatan membutuhkan waktu untuk bersaing dengan merek global besar.

Namun membuat terobosan ke industri minyak mewah, adalah “salah satu hal yang benar-benar bisa dibanggakan Afrika Selatan. Sama seperti anggur kami, itu hanya perlu ditemukan,” kata koki itu.

Namun Afrika Selatan mungkin mulai memposisikan diri untuk pasar ekspor karena beberapa produsen tradisional dunia di Eropa menghadapi hambatan dalam menghadapi kekeringan dan gelombang panas yang berulang.

Produksi rendah yang disebabkan oleh bencana iklim telah menaikkan harga minyak zaitun global secara drastis dalam beberapa bulan terakhir.

Pada Januari 2022, minyak dijual dengan harga 3.500 euro ($3.700) per ton, setahun kemudian naik menjadi 5.300 euro, dan bulan ini melonjak menjadi 5.800 euro, menurut perusahaan pialang minyak internasional Baillon Intercor.

Add Comments