Mengenali Pyrocumulus atau Awan Api

Indonesian Radio 6 views
Kebakaran besar beberapa tahun terakhir telah menghindari cahaya di beberapa awan yang agak tidak biasa, pyrocumulus.

Seperti semua awan kumulus, pyrocumulus terbentuk di atas sumber panas yang hebat seperti kebakaran hutan atau letusan gunung berapi.

Mereka adalah awan konvektif yang terbentuk ketika permukaan tanah memanas dan udara panas naik di atmosfer. Saat udara naik, kantong udara mendingin dan air yang dikandungnya dari tanaman yang terbakar mengembun. Kolom awan coklat diisi dengan panas dan partikel asap dan abu tercipta.

Dalam kasus yang lebih ekstrim, awan berubah menjadi pyrocumulonimbus yang dapat menyebabkan curah hujan yang sangat tipis tetapi tidak cukup untuk memadamkan api.

Pyrocumulonimbus menghasilkan iklimnya sendiri dengan downdrafts dan hembusan angin yang mengipasi api dan menyebabkan guntur dan kilat. Ketika petir menyambar daerah yang sangat kering, api baru tercipta yang mengarah ke lingkaran setan.

Add Comments