Inflasi, Kesulitan Ekonomi Mengacaukan Pemilu Presiden Prancis

Indonesian Radio 14 views
Pemilihan umum presiden Prancis sedang tren sebagai kemenangan mudah bagi petahana Emmanuel Macron, sampai kerusuhan di Ukraina dimulai.

Desakan Macron pada sanksi jangka panjang untuk Rusia meledakkan inflasi yang sudah tinggi. Itu mengakibatkan kesulitan yang meluas, kebencian, dan penilaian yang sulit terhadap catatan ekonomi Macron.

“Jelas bahwa Macron belum meningkatkan kualitas hidup orang Prancis, dia tidak bertanggung jawab atas semua masalah yang harus dia tangani, tetapi jelas ada perbedaan besar antara apa yang dia janjikan dan apa yang dia berikan.”

Pemilu Prancis mungkin berujung pada ini: Siapa yang menurut pemilih akan melindungi mereka dari dampak eksplosif ekonomi dari sanksi jangka panjang terhadap Rusia, atas konflik di Ukraina. Ini bukan pertanyaan yang ingin dibahas oleh media arus utama, tetapi itu adalah pertanyaan utama bagi kebanyakan orang.

Jajak pendapat menunjukkan perlombaan sekarang menjadi panas, dengan Marine Le Pen dari National Rally yang melonjak mengambil taktik yang berlawanan - berjanji untuk menentang sanksi energi Rusia yang mendatangkan malapetaka dengan harga gas, pemanas dan makanan.

Sebagai penantang Le Pen tidak memiliki rekor untuk dipertahankan, dan dia melarikan diri dari kemarahan atas krisis ekonomi.

“Macron sama sekali tidak melakukan pekerjaan yang baik dalam melindungi daya beli kita, kelas menengah merasa bahwa Macron puas dengan kelas menengah, dan mereka juga merasakan konten yang bagus untuk bankir globalis neo-liberal Macron.”

Kebijakan ekonomi sayap kanan Macron memicu protes Rompi Kuning yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2018. Dia hanya membuat konsesi kecil sebelum beralih ke penindasan brutal, dan krisis virus Corona hanya memperburuk ketidaksetaraan ekonomi.

“Macron perlu melangkah lebih jauh dalam upayanya untuk menurunkan harga. Tidak tertahankan untuk pergi ke supermarket akhir-akhir ini, bahkan orang-orang yang mendapatkan gaji yang jujur mengatakan bahwa mereka mengalami kesulitan.”

Golput dapat mencapai rekor tertinggi karena banyak pemilih bertanya-tanya apakah Le Pen benar-benar akan memenuhi janji ekonomi populisnya - partainya secara historis juga selaras dengan neoliberalisme.

Add Comments