Inggris Menandai 70 Tahun Pemerintahan Ratu Elizabeth II

Indonesian Radio 7 views
Sepanjang akhir pekan, Royals Inggris memimpin perayaan Platinum Jubilee Ratu Elizabeth II, menjadikannya satu-satunya Raja Inggris yang mencapai 70 tahun berkuasa.

Media arus utama memprioritaskan liputan positif, namun, 70 tahun pemerintahannya telah dinodai oleh banyak kontroversi.

Segala sesuatu mulai dari kebusukan, rasisme, imperialisme, dan bahkan skandal seks telah menjangkiti pemerintahan raja-raja Inggris selama 70 tahun terakhir yang melibatkan dirinya atau anggota keluarga dekatnya, menambah tingkat kemiskinan yang meningkat, runtuhnya gereja Inggris yang dia pimpin dan keengganan membayar ganti rugi kepada para korban penjajahan. Tidak mengherankan melihat tren seperti "hapuskan monarki" menjadi viral selama akhir pekan.

Beberapa skandal yang lebih tua termasuk mendiang putri Diana dan konspirasi seputar kematiannya yang mencurigakan pada tahun 1997. Hubungan keluarganya dengan Fasisme di Eropa, termasuk mendiang suaminya Pangeran Philip, yang anggota keluarganya menikah dengan lingkaran bangsawan Nazi.

Kritik baru-baru ini berpusat di sekitar pembelaannya terhadap Pangeran Andrew yang dipermalukan yang terlibat dalam skandal seks terkait dengan pedofil terpidana Jeffrey Epstein.

Skandal rasisme tetap umum sepanjang masa pemerintahannya, ditekankan oleh tuduhan rasisme seputar pernikahan cucunya Harry dengan Meghan Markel dan diperkuat oleh dokumen yang bocor yang menunjukkan larangan kerajaan terhadap etnis minoritas dari peran kantor.

Mari kita perjelas, keluarga kerajaan adalah keluarga penjajah dan Inggris bertanggung jawab atas semua kemerdekaan daripada negara lain daripada negara lain di Paus. Padahal, dari 200 negara anggota di PBB hanya ada 22 negara yang bukan negara jajahan Inggris. Dokumen resmi istana menunjukkan bahwa staf ratu melarang imigran kulit berwarna dan orang asing dari rumah tangga kerajaan hingga akhir 1960-an. Meskipun mereka diizinkan bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Dokumen tersebut juga mengungkapkan bahwa istana Buckingham menegosiasikan klausul untuk menghindari undang-undang hak asasi manusia sehingga ratu dan rumah tangga mereka dibebaskan dari kewajiban moral," ujar Chantelle Lunt, Aliansi BLM Merseyside.

Terlepas dari skandal, keinginan untuk meninggalkan Monarki tampaknya semakin meningkat, dengan gerakan perpecahan dan reparasi Inggris mulai berkembang, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa pemerintahan Ratu Elizabeth II bisa menjadi salah satu yang terburuk dalam sejarah Inggris.

Add Comments