Insiden Bridgeton: Penghinaan Bersejarah AS

Indonesian Radio 14 views
Dalam satu tahun setelah meluncurkan perang yang dipaksakan Irak terhadap Iran pada 1980-an, Irak mulai menyerang kapal-kapal yang membawa minyak dari pelabuhan Iran, berusaha untuk mengintimidasi sekutu dan mitra dagang Tehran dan merampas pendapatan minyak Iran.

Pada tahun 1984, Iran mulai mengikuti, menyerang kapal tanker negara-negara yang mendukung Irak.

Pada tahun 1987, Kuwait, yang kapalnya membawa minyak Irak, meminta bantuan militer kepada Uni Soviet dan Amerika Serikat.

12 Juni 1987

Ayatullah Khamenei, Presiden Iran saat itu:

"Keamanan di Teluk Persia tidak bisa dipisahkan. Jika tidak aman bagi kita, itu akan menjadi tidak aman bagi orang lain. Bendera Amerika atau bendera Soviet tidak akan menyelamatkan kapal tanker Kuwait dari ketidakamanan yang akan dihadapinya."

Amerika Serikat setuju untuk memberikan pengawalan angkatan laut untuk kapal tanker Kuwait al-Rekkah dengan syarat bahwa kapal tanker itu dipasang bendera AS dan secara paksa diganti namanya menjadi SS Bridgeton.

Upaya konvoi Angkatan Laut AS ini dijuluki Operation Earnest Will, operasi konvoi angkatan laut terbesar sejak Perang Dunia II.

Operasi dimulai pada 21 Juli 1987.

Empat fregat, tiga kapal penjelajah, dan sebuah kapal perusak termasuk USS Crommelin, USS Fox, USS Worden, USS Kidd, dan USS Klakring dipekerjakan untuk mengawal Bridgeton.

Selain itu, kapal induk Angkatan Laut AS Constellation dan satuan tugasnya berada di dekat Samudra Hindia, sementara kapal perang Missouri, dua kapal penjelajah lagi, dan sebuah kapal induk helikopter berpatroli di daerah itu.

Konvoi itu transit di Selat Hormuz tanpa insiden, meskipun kelompok itu didekati oleh empat pesawat tempur F-4 Iran.

Komandan IRGC awalnya memerintahkan serangan dengan speedboat dari Pulau Farsi, tetapi kemudian, berdasarkan saran dari mantan Pemimpin Iran Ayatullah Khomeini, disepakati untuk tetap melakukan operasi penambangan alih-alih pertarungan langsung.

Satuan IRGC khusus di bawah komando Jenderal Nader Mahdavi meletakkan seutas ranjau sekitar sepuluh ranjau 500 yard hanya beberapa jam sebelum perjalanan konvoi.

Pada 24 Juli, Bridgeton, di bawah pengawalan berat Amerika, bertabrakan dengan ranjau 13 mil sebelah barat Pulau Farsi.

Ledakan itu menyebabkan penyok 43 meter persegi di tubuh kapal tanker minyak.

Insiden Bridgeton dipandang sebagai kemenangan besar bagi Iran dan penghinaan bersejarah bagi Washington karena menunjukkan bahwa pasukan Iran, yang sudah terlibat dalam perang yang membuat frustrasi, dapat memberikan pukulan berat pada apa yang disebut sebagai tentara paling kuat di dunia.

Add Comments