Persenjataan Nuklir Global Sedang Meningkat

Indonesian Radio 23 views
Cadangan global senjata nuklir diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Untuk pertama kalinya persediaan meningkat sejak Perang Dingin.

Data ini menurut Stockholm International Peace Research (SIPRI).

Negara-negara pemilik senjata nuklir menghabiskan $82,4 miliar untuk meningkatkan persenjataan mereka pada 2021.

Pembelanja terbesar adalah Amerika Serikat.

AS menyumbang lebih dari setengah total pengeluaran.

Diikuti oleh Cina, Rusia, Inggris, dan Prancis.

"Amerika Serikat telah berusaha untuk mengambil kendali sebagai kekuatan unipolar dan itu sebenarnya merupakan bencana bagi banyak negara dan banyak cara. Dan selama dua dekade terakhir mereka telah menyeret ke depan, mereka telah meninggalkan perjanjian nuklir yang dipalsukan selama bagian terakhir abad ke-20," ujar Judith Bello, Gerakan Antiperang Nasional Bersatu.

Israel dikatakan telah menghabiskan $1,2 miliar untuk persenjataan nuklirnya.

Rezim ini adalah satu-satunya pemilik nuklir di Timur Tengah. Ia tidak pernah mengizinkan inspeksi internasional terhadap situs nuklirnya.

Persenjataan nuklir Israel menjadi sumber kekhawatiran.

Meningkatnya persediaan nuklir merupakan kemunduran dalam upaya perlucutan senjata nuklir.

Ini juga merupakan kegagalan IAEA untuk memenuhi misi yang dinyatakan.

IAEA tidak dapat meminta pertanggungjawaban kekuatan nuklir.

Risiko senjata tersebut dikerahkan tampaknya lebih tinggi sekarang daripada sebelumnya.

Add Comments